Jumat, 23 Februari, 2024

Artikel Terbaru

Guru Besar IPB: Hilirisasi kunci utama pengembangan industri kelapa

ktnanasional – JAKARTA. Guru Besar Departemen Agronomi dan Hortikultura Fakultas Pertanian IPB University Prof Sudrajat menyatakan hilirisasi menjadi kunci utama pengembangan industri kelapa di dalam negeri untuk meningkatkan kesejahteraan petani.

Menurut dia, selama dua dekade pengembangan sektor perkebunan kelapa belum signifikan untuk meningkatkan kesejahteraan petani karena hanya menekankan pada kenaikan produktivitas tanaman.

“Program yang ada selama ini berupa peningkatan produktivitas, harusnya di balik program
untuk meningkatkan kesejahteraan petani kelapa,” ujarnya melalui keterangan tertulis di
Jakarta, Kamis.

Program peningkatan kesejahteraan, lanjutnya, adalah menjaga stabilitas harga kelapa dan
kopra, terutama untuk daerah-daerah sentra kelapa di remote area seperti Riau, Jambi,
Sumsel, Maluku.

Mereka tidak punya keleluasaan seperti petani kelapa dekat daerah perkotaan yang bisa
menjual kelapa ke perkotaan, tambahnya, kondisi ini menyebabkan kesejahteraan petani
kelapa termarginalkan.

Menurut Sudrajat, kelapa 100 persen diusahakan oleh petani, jadi kalau membahas kelapa
maka yang harus dibahas adalah petani kelapa.

“Program kelapa pendekatannya adalah peningkatan kesejahteraan petani baru peningkatan produktivitas. Buat apa produktivitas meningkat kalau petani tidak sejahtera,” katanya.

Oleh karena itu, lanjutnya, untuk mencapai kesejahteraan petani maka hilirisasi menjadi kunci utama pengembangan industri kelapa di dalam negeri.

Pemerintah harus memberi insentif swasta membangun industri kelapa terpadu, sehingga akan membuka pasar bagi petani kelapa, nilai tambah juga akan semakin besar di dalam negeri.

Produktivitas rendah merembet ke mana-mana, menjadi tidak efisien sehingga daya saingnya rendah. Kunci meningkatkan produktivitas adalah peningkatan harga.

Kalau menguntungkan petani tanpa dibuat program pasti akan meningkatkan produktivitas dengan sendirinya.

“Jadi harus buat pasar yang bagus sehingga produk olahan kelapa Indonesia berdaya saing
tinggi, industri akan berkembang sehingga menampung kelapa petani dengan harga layak,
petani dengan keuntungan dari kelapa pasti akan berusaha meningkatkan produktivitas,”
katanya.

Dikatakannya, perlu kerja sama pentahelix untuk bisa mendorong semua ini, yakni ada
pengusaha yang membangun industri olahan terpadu, pemerintah dengan regulasi yang
menarik investor olahan kelapa dan menguntungkan petani, lembaga riset dengan hasil riset untuk meningkatkan daya saing; petani sebagai produsen; dan media yang terus
menyampaikan betapa luar biasanya potensi kelapa.

Secara terpisah Ketua Dewan Kelapa Indonesia (Dekindo) Gamal Nasir menyatakan kelapa
termarginalkan belum memberi kesejahteraan pada petani, karena itu program Dekindo adalah petani untung pengusaha untung.

Menurut dia, industri harus semakin berkembang sehingga bisa menampung bahan baku
petani, ada kemitraan ada industri dan petani, yang akhirnya harga kelapa meningkat.

“Untuk itu harus ada diversifikasi produk kelapa,” ujar mantan Dirjen Perkebunan Kementerian Pertanian itu. (admin)

artikel ini telah tayang di antaranews.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terbaru

spot_img

baca juga