Jumat, 19 April, 2024

Artikel Terbaru

KUR dan Smart Farming Sejahterakan Petani

ktnanasional.com SUMBAR-Padang, Dari PENAS XVI KTNA Padang, Sumatera Barat, Direktorat Pembiayaan, Ditjen PSP Kementan memacu penyaluran KUR (Kredit Usaha Rakyat) pertanian untuk mempercepat roda pergerakan usaha tani.

DIREKTUR Pembiayaan Ditjen PSP Kementerian Pertanian (Kementan), Indah Megawati, menyampaikan hal itu saat dalam program ‘Bincang Tipis-Tipis’ bersama Erman Tale Daulay dari kanalTale Trias Info dan Tik Tok ‘Bincang Tipis-Tipis’ di arena Penas XVI KTNA Padang, Sumatera Barat.
Indah Megawati menyampaikan, arena Penas XVI di Padang adalah pesta petani yang digelar tiga tahun sekali. Di Penas kali ini juga ditampilkan semarak teknologi pertanian dengan maksud menggalakkan smart farming.
Di arena Penas KTNA yang bertujuan untuk meningkatkan pendapatan petani ini juga ada nelayan dan masyarakat kehutanan juga. Di Penas ini bukan hanya petani saja yang berkumpul, namun ada juga kalangan pengusaha dan para stakeholder lainnya.
“Para petani dari berbagai daerah di arena KTNA ini diharapkan bisa saling bertukar informasi penting terutama terkait pertanian, termasuk kiat-kiat menghadapi musim kemarau panjang atau El Nino, serta menyongsong situasi pascapandemi Covid-19 yang telah menyebabkan ekonomi petani menjadi terganggu,” kata Indah Megawati.

Solusi dari pemerintah, lanjutnya, adalah bagaimana para pihak bisa saling bersinergi, antara pemerintah, petani sebagai pelaku serta para pengusaha yang akan menampung dan memasarkan produk-produk pertanian petani. Ini semua sangat membutuhkan modal pembiayaan.
“Di arena Penas KTNA ini, jajaran Direktorat Pembiayaan Ditjen PSP Kementan hadir sesuai dengan arahan Menteri Pertanian Prof. DR. Syahrul Yasin Limpo. Beliau dengan semangatnya senantiasa mengajak para petani untuk mengambil modal pembiayaan yang murah, mudah dan fleksibel yaitu Kredit Usaha Rakyat atau KUR. Kita memang sudah memberikan pembiayaan kepada petani Indonesia selama 3 tahun terakhir,” paparnya.
Kemudian, Indah Megawati menuturkan, di Penas XVI ini ada satu komitmen besar di mana para Gubernur menargetkan pembiayaan minimal 100 milyar, dan ada target pembiayaan untuk 500 bupati yaitu sebesar 50 milyar. Ini semua merupakan satu solusi bagi petani di dalam hal mendapatkan akses permodalan.
Pengalaman selama tiga tahun mengawal, kata Indah lagi, KUR pertanian itu dulunya disalurkan hanya untuk personal (by name by address), dan bunganya 6 %. Dengan perjuangan Mentan, tahun ini KUR di sektor pertanian ditargetkan Rp 100 Triliun. Tahun lalu target sebesar Rp 90 Triliun dan tercapai Rp 113 Triliun dengan NPL hanya 0,85%,
“Tapi sekarang ada perbedaannya, berkat perjuangan Pak Menteri, petani kita bisa mengakses KUR untuk budidaya, dengan KUR kecil Rp 500 juta. Saat ini kita punya program untuk KUR dan Permenko-nya sudah ada, Permentannya juga sudah ada, di mana peraturan itu semua prinsipnya melindungi petani untuk mengakses KUR ini dengan bunga hanya 3% dan DP-nya hanya 10%,” tandasnya.
KUR yang ditawarkan itu ada paketnya, ada paket Rp 2 Miliar yang bisa dimanfaatkan petani dalam budidaya dan pembelian Alsintan seperti traktor roda dua, traktor roda empat, combine harvester, serta keperluan lainnya.
“Keuntungan dari pembelian Alsintan ini, ke depannya bisa disewakan ke petani lainnya. Biaya sewa Alsintan ini bisa dimanfaatkan untuk membayar cicilan. Jadi, petani itu sudah diberi kemudahan bekerja sama dengan perbankan terkait apa keperluannya,” jelasnya.
Agar bisnis petani ini bisa berjalan, lanjut Indah, khususnya di pedesaan Kementerian Pertanian (Kementan) mengimbau luas lahannya minimal 200 hektar.
Kementan membuat klaster dalam penyaluran KUR Pertanian. Hal ini dilakukan Kementan sebagai upaya untuk mengembangkan pertanian di Indonesia, sesuai perintah Presiden Joko Widodo (Jokowi).
Pada akhirnya, Indah Megawati berharap, KUR ke depannya akan bisa mengangkat harkat dan martabat petani menjadi lebih baik.
“Dengan adanya KUR, para petani akan lebih mudah mendapatkan permodalan,”pungkas Indah.

 

 

spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terbaru

Advertisementspot_img

baca juga