Selasa, 16 April, 2024

Artikel Terbaru

Maksimalkan Potensi Pertanian, BRIN Latih 200 Masyarakat Bartim

ktnanasional.com – KALIMANTAN TENGAH, BARITO TIMUR. Dalam rangka memaksimalkan potensi dan hasil pertanian berbasis organik, Badan Riset dan Inovasi Negara (brin) bersama H Iwan Kurniawan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI) Komisi VII ini menggelar Pelatihan Budidaya Tanaman pangan Berbasis Organik.

“Pada prinsipnya kita berharap dari pelatihan budidaya tanaman pangan berbasis organik mampu menghasilkan produk unggulan sehat untuk dikonsumsi tanpa bahan berbahaya, demi menjaga kelangsungan hidup,” kata Anggota DPR-RI dari Dapil Kalimantan Tengah H Iwan Kurniawan, saat membuka Pelatihan Budidaya Tanaman Pangan Berbasis Organik yang diselenggarakan oleh BRIN di Aula dinas pendidikan Kabupaten barito timur, Sabtu (19/8/2023).

Sementara itu Anggota Koordinator Multi Unit Kerja Layanan Khusus Hubungan Masyarakat, Badan Riset dan Inovasi nasional (BRIN), Andriani Agustina mengatakan pada prinsipnya BRIN berikan pelatihan budidaya tanaman pangan berbasis organik guna meningkatkan kualitas pertanian tanaman pangan yang ada di Barito Timur.

Ditambahkan dia, kita hari ini fokus pembahasan pelatihan budidaya tanaman pangan berbasis organik ini. Ini adalah program PKPRIN bekerjasama dengan BRIN dan komisi VII dpr ri guna meningkatkan kualitas SDM untuk hasil pertanian yang baik.

Meskipun BRIN bukan dari kementerian melainkan langsung di bawah perintah Presiden, selain Program ini ada program lain yang bisa kita bagikan pada masyarakat dengan kegiatan pertemuan secara langsung, hal ini dimaksudkan untuk kesejahteraan masyarakat, jadi sebenarnya ada beberapa hal yang bisa dilaksanakan seperti dialog mengenai pertanian dan peternakan, literasi digital, hingga antariksa karena BRIN menghasilkan riset yang tujuannya untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Sedangkan dalam paparannya Peneliti Utama Pusat Riset Holtikultura Tanaman Pangan BRIN, I Gede Komang dana selaku Instruktur pelatihan mengatakan bahwa ada banyak cara mengoptimalkan pertanian tanpa bahan berbahaya saat ditanyakan oleh peserta tentang penanganan dan melindungi tanaman dari hama jangkrik pemakan daun padi.

Sebenarnya ada banyak pupuk yang bisa kita buat dari bahan organik, semisal air bekas cucian beras dikumpulkan dalam tong, lalu campurkan EM4 penggembur tanah dan tunggu beberapa waktu itu bisa menjadi pupuk cair alami untuk pertanian, bagi petani yang khawatir akan serangan serangga bisa gunakan terasi digantung di pinggiran tanaman hingga terbentuk penghalang alami tanpa pestisida.

Adapun peserta yang hadir perwakilan beberapa kelompok tani yang ada di 10 kecamatan Kabupaten Barito Timur, dalam prosesnya instruktur memberikan kontak agar masyarakat bisa lebih dalam mendapatkan ilmu pertanian.

Artikel ini telah tayang di balangannews.com

spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terbaru

Advertisementspot_img

baca juga