Selasa, 16 April, 2024

Artikel Terbaru

Mendengar Keluhan Petani, Mahasiswa KKNT IPB Lakukan Sosialisasi PGPR bersama Poktan Desa Cintawargi

ktnanasional.com – KARAWANG, Keluhan petani terhadap hama dan penyakit yang menyerang tanaman budidaya palawijanya yang tidak sembuh meski telah diberi “obat” menjadi latar belakang kelompok KarawangKab03 KKNT-I IPB University melaksanakan program kerja “Sosialisasi PGPR” di Desa Cintawargi, Tegalwaru, Kabupaten Karawang. Penanggungjawab kegiatan sosialisasi PGPR, Dira, mengatakan pentingnya PGPR untuk menginduksi kekuatan benih pada saat ditanam serta mengurangi penggunaan pestisida pada saat budidaya. “Benih bisa jadi kurang kuat saat ditanam, serta hama dan penyakit sudah mengalami mutasi karena aplikasi pestisida yang tidak sesuai.” ujarnya.

PGPR (Plant Growth Promoting Rhizobacteria) merupakan mikroba tanah di sekitar akar tanaman yang secara langsung maupun tidak langsung terlibat dalam memacu pertumbuhan, serta perkembangan tanaman. Penggunaan bahan kimia akan berdampak terhadap kerusakan tanah, lingkungan serta masyarakat jika digunakan secara terus menerus. Oleh sebab itu, PGPR  dijadikan sebagai salah satu cara untuk mengembalikan kesuburan tanah karena beberapa bakteri dari kelompok PGPR adalah bakteri penambat nitrogen dan bakteri pelarut fosfat.

Sosialisasi PGPR dilaksanakan pada hari Jum’at (14/07/2023) pukul 19.30 WIB di rumah Pak Triyono, ketua Kelompok Tani Cinta Karya . Kegiatan ini berjalan dengan lancar berkat partisipasi dan antusiasme dari kelompok tani Cinta Karya. Sosialisasi diawali dengan pembukaan oleh Pak Triyono dan dilanjutkan ke inti acara, yaitu demonstrasi cara pembuatan PGPR. Setelah itu, dilakukan sesi tanya jawab. Para anggota kelompok tani Cinta Karya menunjukkan ketertarikan terhadap PGPR dengan banyaknya pertanyaan yang disampaikan oleh saat sesi tanya jawab.

“Program ini kebetulan sangat sejalan dengan materi bimtek (bimbingan teknis) yang baru saya dapat dari Kementan. Dengan kehadiran kelompok KKN IPB melakukan sosialisasi ini, saya harap bukan hanya dapat meningkatkan kualitas teknis budidaya, tapi juga meningkatkan rasa gotong royong kelompok Tani Cinta Karya,” ujar Pak Triyono saat memberikan sambutan.

Program ini diharapkan dapat mengedukasi, menginspirasi, dan mendorong warga Desa Cintawargi, khususnya petani serta pemangku kepentingan pertanian lainnya untuk mengadopsi dan mengoptimalkan penggunaan PGPR dalam upaya mencapai pertanian yang lebih berkelanjutan, produktif, dan ramah lingkungan. (creator:Nadia Aulia)

Konten ini telah tayang di Kompasiana.com

spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terbaru

Advertisementspot_img

baca juga