Rabu, 24 April, 2024

Artikel Terbaru

Pembangunan Marak, Lahan Pertanian di Lombok Tengah Mengalami Penyusutan

ktnanasional.com – LOMBOK TENGAH, Badan Pusat Statistik (BPS) Lombok Tengah mencatat adanya penyusutan lahanpertanian di kabupaten tersebut.

Penyebab utama alih fungsi lahan menjadi bangunan perumahan dan lain-lain dalam beberapa tahun terakhir.

“Penyusutan lahan (pertanian) itu pasti ada, karena kita lihat ada yang berganti menjadi perumahan, pembangunan ruko-ruko. Memang ada terjadi penyusutan,” ujar Kepala BPS Lombok Tengah, Syawaluddin Siregar, Sabtu (24/6/2023).

Syawaluddin menjelaskan, penyusutan lahan pertanian di Lombok Tengah tidak bisa dihindarkan dalam beberapa tahun terakhir ini. Terutama seiring dengan pembangunan yang semakin pesat.

“Sekarang bagaimana memaksimalkan lahan pertanian yang ada. Walaupun lahannya sedikit, namun produktivitasnya tinggi, daripada lahanya luas tapi produktivitasnya rendah,” imbuhnya

Syawaluddin belum merinci pasti angka penyusutan lahan pertanian tersebut karena proses sensus masih berjalan.

Dia secara khusus menyarankan para petani milenial untuk memanfaatkan teknik bertani hidroponik.

“Sekarang bisa kita manfaatkan cara dengan hidroponik, karena mau tidak mau lahan ini pasti akan berkurang. Tidak bisa kita pertahankan itu, perkembangan satu wilayah pasti akan terjadi,” tandasnya.

Luas lahan pertanian di Lombok Tengah mencapai 50.283 hektare. Sedangkan luas lahan kering sekitar 13.500 hektare.

Angka penyusutan setiap tahun rata-rata 16,7 hektare. Data tersebut dilansir pada Januari tahun 2023. (tribunlombok)

 

spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terbaru

baca juga