Minggu, 21 April, 2024

Artikel Terbaru

Peningkatan Populasi Ternak Sapi di Berau Didukung Teknologi Inseminasi Buatan

ktnanasional.com – KALIMANTAN TIMUR, BERAU. Target peningkatan populasi ternak sapi di Kabupaten Berau didukung teknologi Inseminasi Buatan (IB).

Penerapan teknologi kawin suntik ini menurut Kepala Bidang Peternakan Dinas Pertanian dan Peternakan Berau, Eko Wahyu sudah dilakukan dan diterapkan di kecamatan yang ada pelaku peternak sapi.

Sebagai bentuk dukungan pemerintah daerah kepada pelaku peternakan di Berau, teknologi ini tidak hanya kepada kelompok tani, tetapi juga perorangan.

Seperti target Pemkab Berau untuk ketahanan dan swasembada daging sapi, Berau melakukan beberapa upaya agar jumlah populasi dan produksi bisa meningkat, tentunya dengan mempertahankan jumlah populasi.

Seperti sempat disampaikan Bupati, bahwa Berau harus mampu menyediakan daging sapi minimal untuk memenuhi kebutuhan lokal.

“Kita punya target,sesuai dengan rencana strategis ada namanya peningkatan mutu genetik dalam hal ini sementara ini konsen pada ternak besar yakni sapi. program ini mutu genetik sosialisasikan kami sudah terapkan,” ungkapnya kepada Tribunkaltim.co, Rabu (27/9/2023).

Itu sudah terintegrasi di semua kecamatan yang ada populasi pemeliharaan sapi. Tetapi minimal sudah semi intensif.

“Karena itu semua harus intensif di handle. Tidak lagi sekedar sampingan misalnya tidak fokus diurus seperti lepas liarkan,” jelasnya.

Penerapan IB ini sudah dilakukan di beberapa kecamatan yang populasi sapinya banyak seperti di kecamatan Segah,Teluk Bayur, Gunung Tabur, Sambaliung Talisayan Batu Putih dan Biatan.

Berau memang sempat dilanda masalah besar untuk populasi sapi yakni saat Covid-19 dan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) belakangan ini.

Eko menjelaskan, saat Covid-19 banyak masyarakat yang ekonominya terdampak akibat tidak ada kegiatan atau terhenti.

Tidak sedikit juga para peternak sapi yang terdampak. Sehingga menjual sapi untuk kebutuhan mendesak.

“Seperti untuk keperluan sehari-hari dan juga anak sekolah atau keperluan mendesak lainnya,” jelasnya.

Selain itu dampak PMK juga mempengaruhi populasi. Sebelumnya kran pengiriman sapi ke daerah-daerah sempat ditutup untuk menghindari penyebarannya termasuk di Berau.

Sehingga sapi yang ada yang dipotong untuk menutupi kebutuhan daging Berau.

“Namun sekarang sudah dibuka, kalau tidak ya habis populasi sapi lokal kita,” sebutnya.

Sejalan dengan program dinas peternakan provinsi dan pusat, Berau juga terus berupaya menjaga stabilitas populasi yang ada. Saat ini jumlah sapi yang ada di berau per bulan Mei ini sebanyak 12.652 ekor.

Jumlah ini menurun dibandingkan 2019 lalu sebelum Covid melanda.

“Tahun 2019 populasi sapi kita mencapai angka 15 ribu lebih, dan menurun saat covid, tetapi kami optimis bisa mengembalikan jumlah sebelumnya dan meningkatkannya lagi,” tutupnya.

Sebelum Covid menyerang, Dinas pertanian dan peternakan mampu mencapai target reproduksi sapi hingga 100 persen.

Berkat teknologi IB dan pendampingan yang dilakukan oleh tenaga teknis lapangan. Jumlah populasi sapi bisa ditingkatkan dengan signifikan.

Tentunya dengan memanfaatkan teknologi IB tersebut. Apalagi dengan teknologi peternakan ini, mampu mengefisiensikan anggaran daerah. Dari aspek anggaran penerapan IB untuk reproduksi sapi baru terbilang sangat murah.

Eko mencontohkan untuk biaya satu ekor sapi baru dari perencanaan hingga jadi hanya membutuhkan anggaran sekitar Rp 500 ribu hingga Rp 700 ribu rupiah.

Sangat jauh berbeda jika harus mendatangkan atau membeli sapi indukan yang bisa mencapai Rp 10 juta.

Dari semua kecamatan yang memiliki populasi sapi banyak dan ada peternak semi intensif itu, saat ini pihaknya juga memprogramkan peternakan peningkatan reproduksi ternak kecil atau ternak kambing. Tetapi memang belum berjalan sempurna seperti halnya pada sapi. (admin)

Artikel ini telah tayang di TribunKaltim.co 

spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terbaru

Advertisementspot_img

baca juga