Jumat, 23 Februari, 2024

Artikel Terbaru

Produk Hortikultura Kualitas Ekspor dan Buah Tropis Jumbo Ramaikan Pameran Kementan di PENAS XVI 2023

ktnanasional.com SUMBAR-Padang, Gelaran Pekan Nasional (PENAS) Petani Nelayan XVI tahun 2023 sudah dimulai. PENAS XVI kali ini diselenggarakan di Landasan Udara Sutan Syahrir, Kota Padang, Sumatera Barat dari tanggal 10-15 Juni 2023.

PENAS Petani Nelayan merupakan forum bagi petani, nelayan dan petani hutan sebagai wadah belajar, tukar menukar informasi, hingga pengembangan kemitraan dan jejaring kerja sama. Beragam kegiatan hadir di PENAS XVI, seperti Gelar Percontohan Pengembangan Agribisnis; Temu Wicara; Peragaan, Unjuk Tangkas dan Asah Terampil (PUA), hingga Pameran Pembangunan Pertanian. Diperkirakan jumlah peserta yang hadir mencapai 40.000 orang.

Direktorat Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian memanfaatkan gelaran akbar ini untuk mempromosikan komoditas lokal unggulan berkualitas ekspor melalui kegiatan pamerannya.

“Untuk pameran ini, Ditjen Hortikultura mengusung tema Komoditas Unggulan Kualitas Ekspor. Yang kami hadirkan benar-benar produk lokal berkualitas ekspor. Melalui PENAS, kami ingin menampilkan produk-produk terbaik ini yang akan segera merajai pasar ekspor,” ujar Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto pada Sabtu (10/6).

Produk hortikultura segar berkualitas ekspor yang ditampilkan antara lain adalah manggis, salak, paprika, durian asal Parigi Moutong, hingga tomat ceri organik. Tidak hanya itu, produk hasil olahan hortikultura berkualitas ekspor juga turut dipamerkan, seperti bawang goreng, durian beku, bubuk abon cabai dan minuman serbuk herbal.

“Produk-produk hasil hortikultura yang diolah oleh UMKM binaan kami sudah banyak yang bisa menembus pasar ekspor, seperti bubuk cabai dan minuman herbal ini. Untuk membedakan produk hasil binaan kami dengan lainnya dan menjaga kualitasnya, kami memiliki logo khusus UMKM Hortikultura,” tambah Prihasto.

Selain produk lokal kualitas ekspor, ditampilkan juga aneka buah jumbo dan buah tropis khas Indonesia. Ada buah merah asal Papua, Nanas Nawu seberat 4 kilogram dari Sulawesi Tenggara, durian asal Parigi Moutong dan Jeruk Pamelo asal Pesisir Selatan yang beratnya mencapai lebih dari 3 kilogram.

Buah jumbo dan buah tropis ini menarik minat banyak pengunjung yang hadir. Mereka menyatakan kagum dengan kekayaan hortikultura Indonesia.

“Booth Ditjen Hortikultura ini sangat luar biasa ya. Saya melihat ternyata sudah banyak komoditas hortikultura Indonesia yang berkualitas ekspor dan di sini saya baru tahu kalau ada nanas dan Jeruk Pamelo sebesar ini. Terima kasih sudah menampilkan komoditas terbaik untuk pengunjung,” ujar Tedi, pengunjung pameran dan peserta PENAS XVI asal Bangka Belitung.(ND)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terbaru

spot_img

baca juga